Sabtu, 31 Desember 2016

"Honeymoon : Jogja Istimewa"


"Moving On : II"

Si mamas ini dapat promosi kerja ke luar kota, aiisshh harapannya sih luar negeri gitu yah #plakkkk hehe dia pindah ke Lumajang dan jarak dari Surabaya-Lumajang itu 3 jam perjalanan waktu normal naahh klo gak normal 4-5 jam juga pernah hehe macet di jalan, lelah di jalan.


Bbbbrrrrrr... pas pertama menginjakkan kaki di kota yg diapit 3 gunung gedhe ini. Menusuk tulang dinginnya, gak suka mandi, buat wudhu aja tuh mikirnya kerasssss banged karena merinding. Stay di rumah kos yg lumayan, kota ini cenderung sepiiihhhh dan klo mau tau barang paling murah disini ya pisang. Haha. Pisang yg segedhe gambreng.

Rasanya pun kesepian karena tak ada kawan disini jadi masih sering ke Bjn deh ....

Heuheu dan mulai cari kesibukan dengan jalan-jalan, belanja di minimart, ke toko buku, ke pasar hehe.... ke alun-alun main yaaahh begitulah








Inilah moving on kita disini... kota sepi nan dingin nan asri nan jauh di mato nan jauh dari Jawa Tengah tapi ke Bali deket lhoh ya haha....


"Moving On : I"

Minggu melelahkan... fyuuhhh

Setelah #lindaagunghalal nih dan sepasar ato apa ya istilah Jawanya pokoknya adatnya kayak ngunduh mantu gitu. Gak ada acara apa2 sih just ngobrol santai.
Pihak keluarga perempuan nganterin manten ke pihak lelaki. Wehooo.. acaranya cuma speak-speak, makan-makan, nangis-nangis... hiks brasa banged nih kalau udah bukan anak kecil yang ngekor ortu dan bakal gak terdaftar di KK #heuheuheu

Surabaya, dulu pertama kesini pas masih kecil kayae karena diajak Pak Dhe kalau gak salah, gak terlalu inget. Sekarang harus terbiasa dengan hawa panasnya dan hawa sejuknya ketika di emall #haha #jitakpaladeknda

Okeylah kalau gak betah ya dibetah-betahin yah... ini rumah berasa di ujungnya Surabaya fyuuhhh jauuuhhh beuh darimana-mana.

Okeylah balik lagi pas ke Sby bawa 2 mobil, ada bulik juga yg langsung dr Surabaya. Mmm... ada tetangga juga, banyak dinasehati plus pas ditinggal pulang saya yg mewek... karena berasa tadi berasa bukan anak unyu2 lagi #halah #iyainajahyak dan dinasehati tetangga "aku biyen yo ngrasake, sing ikhlas nanti biar ibu bapak ya kuat, jangan nangis," hwaaaaa tambah mewek... Ibu Bapak sih kuat-kuat aja kali ya, tapi aku yakin kog ya ada juga gak ikhlasnya nglepas anak cewek satu-satunya yg udah lama dirawat dan ditimang #heuheu dan dari Ibuk mertua "ada Ibu sama Ayah kan sama aja ya," hwaaaa bedaaaaaa pasti bedaaaaaaa...feelnya bedaaaa... okeylah saya masih nangis untuk beberapa saat sambil nata2 barang dan rumah yg abis berantakan karena banyak makhluk.


Okeylah saya makhluk Surabaya nih tapi Hati Jawa Tengah... teuteup yah



P.s: klo inget ini aku juga masih nangis kog sssttttt.....



"Honeymoon : Semarang Kaline Banjir"

Well... ini liburan tipis-tipis dengan menyandang Mrs.Yunianto nih, kalau dibilang honeymoon kog ya kurang etis karena gak pake nginep dan gak ribet-ribet amat. Tercetus karena si bojo ini tetiba bilang gak pernah ke Semarang dan pengenlah dia kesana. Heuheu... dulu saya khatam Semarang, sekarang mayanlah ya... berhubung dulu lahir dan kuliah di kota Lumpia ini makalah dari itu saya mayan tau.


Lokasi 1

Kita mah naik bus aja yah, lagian mayanlah jarak tempuhnya gak yg jauuuhhhhhh amat. Turun di Terboyo naik bus kota aja ke arah tugu muda. Kalau gak mau panas ya order taxi aja hehe. Okey... maka sampailah kita di Lawang Sewu a.k.a Pintu Seribu (gak cucok ya kalau pake bahasa resmi). Oiya bus kota bayar 5k kalau gak salah, dan bus kota yg kita naik kog yaaaa masih jaman ya... udah agak soak dan puanas dan brisik mesin yg memang seharusnya diganti dg bus2 trans kluaran baru. Kita gak nunggu trans karena agak lama. 


Sampai Lawang Sewu ada beberapa sudut yg lagi di rehab, bangunan lama jd butuh polesan apalagi sekarang jd destinasi wisata. Dulu pas jaman kuliah eh belon kuliah sih, ini bangunan masih dianggurin dan banyak cerita mistisnya. Ya memang kalau yg punya indra 6, indra herlambang, indra brugman, gitu pasti ngerasain. Keliling di beberapa sudut dan mengambil beberapa gambar. Kali ini kita tanpa tour guide. Dulu pernah kesini ada tour guide nya. Jadi mayan tau cerita2 uwow nya lah ya.


Cerita apa sih? Cerita dulu jaman Belanda ini merupakan kantor KAI dan sampe sekarang sih, terbukti di depan bangunan kuno ini ada kereta tua teronggok manis dan terawat. Nah setelah itu di jaman Jepang katanya pernah jadi gedung penyiksaan, ada bangunan bawah tanah yang sempit dingin dan berair gitu jd penjara bawah tanah gitu pas jaman Belanda ruang bawah tanah jd tempat penampungan air apa gitu maka dari itu gedung ini tanpa AC pun sudah sejuk karena di bawah gedung ada penampungan air dan gedung ini punya silling/atap yang tinggi. Kejamnya di jaman Jepang ada selokan yang mengarah ke sungai dan itu buat buang mayat, ada semacam buangan di belakang gedung (horor yah) dan di dekat gedung memang ada sungai, dulu agak gedhe sih sekarang deeuuhh selokan besar yg kotornya uwow. 




Banyak sudut bersejarah kog, misal banyak di tembok yg terpasang wastafel itu karena orang Belanda cinta kebersihan. Oiya pas gedung ini nganggur lama banyak yg ambil wastafel dan beberapa peninggalan lain deh. Wastafelnya kece lhoh. Dan kenapa banyak pintu dan jendela tinggi, karena memang ini untuk perkantoran dan memang pd waktu itu masih jaman penjajahan maka juga di atas ada tempat pengintaian juga untuk sniper gitu deh. Lawang sewu terdiri dari beberapa gedung dan tiap gedung pny fungsi masing2. Sekarang lebih banyak lukisan yg dipajang atau pusat pameran seni, eh iya ada suatu ruang yg kita bisa melihat video tentang perkeretaapian dan juga banyak sejarah perkeretaapian di Indonesia. Sssttt dulu pulau Jawa nih tiap kota terhubung dg kereta api. Ya memang Orang Belanda cerdas dan efisien sekarang mah beberapa kota wis ilang bantalan rel bahkan relnya juga, dicuri dan dijual sebagai besi rongsokan. Aaahhh plis Pak Menteri Perhubungan hidupin lagi jalur kereta api di Pulau Jawa yang udah lama mati suri... pliiissss.


Mm banyak cerita deh tentang gedung ini, yg pasti salute bangedddd ama pihak Belanda yang udah design gedung kece ini dengan segala lebihnya. Dari  ruang perkantoran dibumbui ruang olahraga dan ruang pengintai. Thanks dan akan kami jaga kami rawat sebagai bukti dulu kami pernah berjuang karena ada tetesan darah rakyat di gedung ini pula.


Lokasi 2

Okey puas di sini maka kita kelaparan dan okey ke Pandanaran, jalan sore, maka kita makan tahu gejrot dan es gempol. Lalu beli oleh2 lumpia khas Semarang. Kita jalan karena memang dari Lawang Sewu ke Pandanaran ini mayan deket.



Lokasi 3

Sam Phoo Kong entah nulis yg benernya gimana, banyak versi soalnya. Ini dia klenteng Sam Phoo Kong dari arah Lawang Sewu tinggal naik angkot dari depan Pangdam, tanya aja yg jurusan klenteng. Sampai sini udah sore dan ramai dan ternyata agak kecil gak luas-luas banged, ada iconik kece pastinya si Jendral Sam Phoo Kong dan beberapa gedung ruang sembayang pastinya. Karena memang tempat ibadah jadi ya pasti berasanya yah ama aroma dupa atau apa gitu kalau dekat gedung atau di penjual souvenir sekitarnya.





Okey sekian dulu deh cerita honeymoon tipis-tipis kita, foto yg kita ambil gantian klo gak ya timer jd ketahuan kan yg tukang foto aseli siapa #sebutdiadeknda πŸ˜‚πŸ˜…

Besok kita bagi lagi acara jalan-jalan kita

"The Newly Life"



"Pernak Pernik Parno Wed : Part 2"


"Pernak Pernik Parno Wedding : Part 1"

Hooaaammmppp... kog kayaknya kemarin sepakat gak usah perayaan tapi pas rapat keluarga kog jadi rame dan ketok palu harus dirayakan walau sederhana. Pengennya bapak dan Ibu sih syukuran udah gak usah reramean lhhaaahh malah keluarga pengen bantu, tetangga wis daftar macem-macem, temen2 ibu bapak wis siap perang #aish ya sudahlah... finally syukuran kecil deh

List To Do :
1. Urus surat Nikah, ijin nikah dll
2. Cari tanggal
3. Cari barang seserahan
4. Cari kotak cincin and perhiasan
5. Undangan
6. Salon buat rias CPP CPW n kluarga
7. Baju akad dan walimahan
8. Tamu undangan
9. Catering
10. Pengajian pra nikah


Udah bikin list kayak gini tp masih hectic sih.....
Cerita satu-satu deh....
1. Surat Nikah dll
     Ini sih baru diurus tanggal 11 juli deh klo gak salah, soalnya si daku masih horor bin takut buat suntik suntik. Alhasil harus ngumpulin tenaga buat suntik TT, syarat dr KUA itu salah banyaknya. Udah ngeyel sih, ngapain sih pake itu harusnya gak jg gpp bla bla bla... okelah... setelah bla bla bla tetep kalah harus alias mesti dapat surat telah suntik TT dr manapun terserah kita. Akhirnya deh suntik di puskesmas dkt kos di tgl 26 juli 2016 dan diantar Riska #hugkenceng dan dicritani ama dokter di puskesmas klo suntik TT itu perlu krn begini-begini, buat nanti calon baby jg bermanfaat #aamiin
        Akhirnya bisa lanjut urus surat nikah setelah dapet selembar surat TT ini.. dan di tanggal 1 itu ada panggilan dr KUA semacam pembekalan dan wawancara CPW CPP gitu. Semua surat di urus bapak dan pak mudin desa #matursuwun. Bayar KUA ke BRI deh 600k klo gak salah dan masih nunggu lagi nanti buat surat2 kelengkapan pas akad dan buku nikah. Pas di KUA si mas mbrebes mili katae... kalo daku deg-deg an karena takut ditanya aneh2 dan gak bisa jawab #haha. Dikasihlah selembar kertas kuning.


"The Story Begins..."

Setelah kedua keluarga ketemu akhirnya mulailah cari hari baik, semua hari baik in syaa Allah.... dan ini cuplikan awal dari kita mulai rempong...

Ssstt... pas rempongnya ini gak banyak yg tau sih temen2 kantor hehe hampir gak ada yg tau, cuma seorang aja yg tau dan diminta bantuannya sih ...ketjup kamu pindutku a.k.a vinda fersia...


Dan inilah awal perjalanan kami, baru dimulai dan still counting to be happy everafter...aamiin


Kami kasih kisah perjalanan kami "you are my destiny" mungkin interpretasinya semoga jd tujuan akhir tempat menggenapkan ibadah, tempat hati pulang setelah lelah di luar #aishh #dalem so inilah #youaremydestiny #lindaagungstory





Dari buku cerita kami, semua list ditulis biar kita gak lupa untuk persiapan #menujuhalal yg singkat jelas padat...

Dan itu awal kisah kita, besok2 lanjut lagi yah... gimana bingungnya kita, gimana hectic nya kita, gimana sedih, marah, tangis, tawa terurai, gimana ngabisin tabungan buat persiapan ini hehe... see yaaa...

Selasa, 01 November 2016

"Cerita Lamaran"

Wew... Lama gak menjamah blog ini... Malas plus malas.. hihi... Mmm mau cerita apa yaaaaa.... Hihi... Cerita bahwa daku tak sendiri lagi yak... Wew, siapa sangka yak.. daku sendiri korban juga tak menyangka πŸ˜‚

Awalnya gimana yak?hihi... Bingung juga mulai darimana hehoooooo

Awalnya sih puasa dan semua baik-baik saja....

Dan pas akhir Ramadhan tanggalnya sih kayae 3 Juli 2016, H-3 kayae dari lebaran, daku baru balik dari rantau karena memang baru cuti bersama. Tetibanya eh si dia mendadak mau datang ke rumah dengan ortunya... 

Hwaaaaaaaaaa syookkk... Mau ngapain, mau bikin kerusuhan? Ini belum ada apa-apa, belum ada restu, belum ada speak-speak keluarga semua...

Owhmaigad....

Jreeeengggg dan yak begitulah begitulah pas hari H di tanggal ketemu dan kenal keluarga kecil kita.... Aaaakkkkkkk  beginilah, keluarga ala-ala militer kita.... Semoga tak meninggalkan luka kata... Aamiin

Eh eh kan cuma ajang kenal ya, kenapa jadi ajang minta saya, kenapa? Finally kita melangkah ke jenjang berikutnya...

Rabu, 08 Juni 2016

"Angka 8"

Selalu bersyukur kalau masuk bulan 6 dan selalu suka dengan angka 8

Terimakasih sudah melahirkan aku di bulan ini, Ibu
Kasihku tak akan pernah cukup membalas semua kasihmu, dan dengan bertaruh nyawa maka aku ada di dunia ini, semoga kelak aku bisa membalas semua, memberi kebahagiaan kecil dan gak nyusahin lagi... Aamiin

Dari pindut dan mar-Tia, mamacih gais lop u both

Dari mb sa, mb ke, ama riska manis

Dari rumah caraka... Lop u all😘

Bikin haruuuu kalimatnya....

Minggu, 15 Mei 2016

>> Bapak Wali



“Kamu hamil?”
Rima menunduk, menangis, dia merasa sangat ketakutan, baru kali itu dia merasa sangat takut setelah beberapa waktu lalu dia juga mengalami ketakutan karena telah tertanam janin di rahimnya.
“Siapa yang melakukan?”
Rima diam saja.
“Aku cari Bapak karena ini, aku mau Bapak yang menikahkan Rima dengan lelaki itu, bukan wali hakim,”
“Memangnya lelaki bodoh itu mau bertanggungjawab?”
“Mau, dia baik,”
“Baik kok menghamili anak orang? Baik itu rajin ke masjid bukan menghamili anak orang,”
“Bapak juga tidak baik, tidak pernah ke masjid,”
“Kamu malu? Kalau malu ngapain cari Bapakmu ini kesini?”
“Rima nggak malu, Rima mau Bapak jadi wali Rima,”
“Ibumu yang jalang itu kemana?”
“Tidak tahu,”
“Jadi Ibumu tidak tahu kalau anaknya hamil?”
Rima menggeleng, matanya berani menatap.
Bapakmu ini Cuma kondektur bus mini, gelantungan tiap hari campur debu Jakarta,”
“Rima tidak malu,”
“Kapan?” Bapak setengah baya itu mendongakkan kepala putrinya, “secepatnya, keburu perutmu besar kemana-mana,”
“Rima siap kapan saja, Rima juga malu kalau ketahuan,”
“Lelaki itu harus lulus sekolah, kamu juga, biar nggak sama kayak orangtuanya, punya kerjaan jelas,”
“Bapak nggak kangen sama Ibu?”
“Apa Ibumu kangen sama Bapakmu ini?”
“Ibu kemana?”
“Ibumu itu udah jadi perempuan nggak bener,”
“Bapak nggak boleh bilang gitu,”
Memandang miris ke putrinya.
“Sudah berapa bulan perutmu itu? Kalian tidak berusaha membunuhnya?”
Rima menggeleng.
“Rima mau anak ini, dosa kalau Rima bunuh bayi ini,”
“Dosa? Itu tahu dosa, pas bikin apa ingat dosa?”
Rima diam.
“Jangan jadi perempuan nggak bener, Bapakmu nggak pernah ngajari itu, mungkin Ibumu yang ngajari,”
“Bapak pergi waktu itu setelah Bapak pukul Ibu dan dua minggu setelahnya Ibu pergi, nenek sakit dan kakek yang cari uang, sekarang kakek ngayuh becak dan nenek masih jadi buruh cuci,”
“Uang yang bapak kirim?”
“Ada, buat bayar sekolah Rima dan buku Rima,”
“Baguslah, nggak dipake Ibumu, pelacur di depan suaminya, Bapakmu ini nggak ngejelekin Ibumu, tapi kenyataan, ditinggal kerja suami itu jaga diri dan kehormatan bukan tidur dengan lelaki lain. Bapakmu ini walau tidak sekolah tinggi tapi tahu aturan, Bapak kasih tahu kamu biar kamu bener,”
“Rima sayang sama Bapak, Rima mau Bapak jadi wali Rima, maaf Rima bikin malu Bapak, tapi Rima nggak pernah malu punya Bapak,”
Bapak dan anak itu saling berpelukan.

Rabu, 11 Mei 2016

>> Surga Yang Lain



“Ceraikan saya mas,”
“Tidak, aku masih sangat mencintaimu,”
“Apa kamu mampu? Apa itu bentuk cintamu?”
“In shaa Allah, asal kamu ikhlas,”
“Ikhlasku mungkin di mulut saja, wanita mana yang mampu berbagi cinta dan dunianya?”
“Maafkan aku, sayang,”
“Aku yang minta maaf,”
“Tapi aku mohonkan agar kamu menerimanya menjadi bagian dari dunia kita,”
“Aku bisa apa? Aku tak pernah meminta surga padamu, maka jangan beri aku neraka di dunia ini,”
“Astaghfirullah, aku tak pernah ingin neraka untukmu, aku justru inginkan kita bersama di surgaNya kelak,”
Qautsar menangis di pangkuan istrinya, Dewi pun tak kalah hebat menangis, mencoba mengikhlaskan suaminya yang ingin berbagi ranjang.
“Ini Delia,”
Qautsar benar-benar membawa perempuan lain yang ingin dia nikahi.
“Mas,” Dewi tersenyum getir.
“Dewi,”
“De - li – a,”
Dewi sedikit terkejut karena melihat Delia gagap berbicara dan dia memperagakan beberapa isyarat. Delia seorang tuna rungu, wajahnya cantik dan santun.
“Allahu Akbar, Cobaan apa lagi ini Rabbku”
Dewi membatin dan menangis dalam hati.
“Cinta apa yang kamu punya untuknya, mas?”
“Cinta yang utuh sama seperti yang kupunya untukmu,”
“Kamu menemukan bidadari surgamu, untuk apa aku ada?”
“Subhannallah, bidadariku kamu, dia malaikat, bolehkah aku punya keduanya di sisiku?”
Dewi memeluk suaminya yang duduk di bawahnya. Air matanya berurai.
“Mungkin ini surga yang lain,”
“Kamu yang membuatnya menjadi surga atau neraka,”
“Pergilah, bawa malaikatmu itu, ikhlasku bukan karena semua kekurangannya tetapi karena semua kurangku ada pada lebihnya,”
“Surga yang lain itu nyata,”
“Allahu Akbar,” Dewi menangis semakin erat peluknya.



#30HariBerCeritaPinta
CPPS ini ceritanya alias cerita pendek, pendek sekali menuju 8 Juni 2016, semua bercerita pinta atau ingin ^_^

Selasa, 10 Mei 2016

>> Astaghfirullahal Adzim



 

"Apa aku terlambat atas rasaku ini?"
"Rasa seperti apa yang kamu punya?"
 "Rasa yang lebih dari sekedar sahabat, aku yang tak hanya ingin mendengar semua keluh kisahmu, paper kuliah, kuiz dadakan,"
 "Maaf, Kee,"
 Nada menunduk sambil meminta maaf kepada sahabatnya Keenan. Sejak SMA mereka selalu bersama.
"Istighfar, Kee,"
 Ustadz yang biasa menjadi imam masjid komplek perumahan Keenan mencecar. Keenan harus bertobat.
"Saya jatuh cinta pada dia, Pak,"
 "Maka nikahi atau tinggalkan, kamu harus meninggalkannya karena dia sudah akan menjadi milik orang lain,"
"Saya bisa gila memikirkan dia akan menikah dengan orang lain, saya yakin dia pun punya rasa yang sama,"
"Jodoh itu sudah ada yang mengatur, maka dengan kegilaanmu ini beristighfarlah, perbanyak istighfar maka Allah akan melapangkan setiap kesusahanmu, memberi jalan keluar tiap masalahmu dan kamu akan mendapat rizki dari pintu yang tak terduga,"
"Saya menyesal baru bilang sekarang,"
"Jika dulu kamu katakan mungkin akan banyak jalan dosa terbuka, atau memang akan ada jalan halal terbuka. Kini kamu katakan pun pintu dosa dan halalmu tetap terbuka."
"Astaghfirullahal adziim,"
Keenan menunduk dalam, air matanya jatuh di sarungnya.
Maka dia pulang dan mulutnya tak berhenti merapal mantra ajaran ustadznya. Dia lebih dari sekedar galau.
"Berjanjilah untuk bahagia,"
"Janji, in shaa Allah," Keenan merapal janji di depan Nada.
"Aku senang kamu ikhlaskan aku,"
"Belum sepenuh hati, tapi kamu juga harus janji, janji untuk bahagia bersama pilihan itu," Keenan menunduk lemah.
"In shaa Allah,"
Keenan dan Nada berusaha ikhlas.
"Astaghfirullahal adziim,"
Keenan selalu istighfar dan sholat malam, Al Quran selalu dia baca karena kegundahan hatinya. Dia menangis tiap mengingat Nada.
Dalam suasana pernikahan. Sang pengantin wanita tak nampak begitu pula sang pengantin lelaki. Sudah di telpon beberapa kali tapi tidak ada jawaban.
“Nada mulai takut,”
Layar HP-nya tak hentinya memanggil nomor telpon calon suaminya. Ibunya ikut gusar.
“Ya Allah, kucinta Kau lebih dari apapun, cintakanlah pada makhluk yang mencintaiMu, Engkau Maha membolak-balik hati,”
“Sudah ada kabar, katanya rombongan lelaki kecelakaan.”
“Innalillahi wa innaillaihi rojiun,” serempak seluruh ruang menggema menyebut kalimat sakral itu.
Airmata Nada tak keluar sama sekali, hanya saja dadanya berdegup kencang.
“Pernikahannya?”
Nada tak bergeming di kamarnya.
“Abi, di luar sana ada lelaki yang mencintaiku, dia telah berjihad menuju kemari dan kami memang tidak berjodoh lama, tetapi ada lelaki di luar sana, dia sahabat Nada sejak lama, dia lelaki yang begitu ikhlas ketika cinta yang dia damba menjadi milik orang lain dan dia mendoakan segala kebaikan, bolehkah?”
Nada belum selesai bicara, “Siapa? Kenapa tak mau bertemu Abi sejak lama?”
“Keenan,”
Nada sesenggukan melafaz nama Keenan di depan Abi.
“Dia suka denganmu?”
“Cintanya lebih besar kepada Allah,”
“Dia bisa melindungimu?”
“Dia membuktikannya sejak kami SMA hingga kini, tak sehelai rambutku dia sentuh,”
“Tapi dia membuatmu menangis dengan tidak datang ke hadapan Abi,”
“Dia membuat Nada menangis karena dia belum hafal Ar Rahman janji maharnya kepada Nada, tapi Abi sudah menerima Mas Ilham terlebih dulu sebagai calon suami Nada,”
“Lelaki macam apa itu?”
“Bolehkah Nada menerimanya?”
“Abi terima tapi harus hari juga,”
Keenan digiring menuju sebuah bilik dan berbicara dengan Abi Nada.
“Astaghfirullah, inikah satu rizki dari pintu tak terduga? Pak Hasan, sebelumnya saya berduka cita dan untuk permintaan ini, saya  bisa apa? Saya fakir ilmu dan harta, apa yang bisa saya jadikan mahar untuk Nada,”
“Hafalan Ar Rahman, kamu sudah hafal?”
“In shaa Allah,”
Inilah kekuatan doa, istighfar Keenan memang mendatangkan rizki dari pintu tak terduga. Bukankah jodoh merupakan rizki juga.




#30HariBerCeritaPinta
CPPS ini ceritanya alias cerita pendek, pendek sekali menuju 8 Juni 2016, semua bercerita pinta atau ingin ^_^