Jumat, 24 November 2017

>> Tasyakuran 4 Bulanan Kehamilan



Alhamdulillah setelah melewati masa-masa deg-deg an akhirnya sampai masa aman 1, TM 1 sudah terlewati, mmm iya mual, dan semua-mua yang dialami bumil muda saya alami. Hehe...finally dapat tanggal buat acara tasyakuran 4 bulanan. Tadinya rencana mau di rumah Jawa Tengah eh ternyata katanya mah kalau 4 bulanan di pihak laki dan kalau 7 bulanan di pihak cewek. Nah kata bokap nih mending gitu aja, setuju kalau 7 bulanan aja di rumah.

17 nov 2017 kita dapat tanggal buat ngadain acara, pesen sana-sini deh mertua tapi menu dan tetek bengeknya dari nyokap di Pati. Hihi

Sebenernya gak ada dalil atau hadist buat ngadain acara kayak gini dalam Islam, tapi ini sebagai bentuk rasa syukur dan sekaligus doain si baby dan si Ibu agar selamat dan sehat hingga nanti baby lahir ke dunia.

“Sesungguhnya setiap orang diantaramu dikumpulkan penciptanya di dalam perut ibunya empat puluh hari berupa nutfah, kemudian menjadi segumpal darah, (empat puluh hari kemudian), kemudian menjadi segumpal daging selama itu pula (40 hari berikutnya). Kemudian diutuslah kepadanya malaikat, lalu meniupkan ruh kepadanya dan diperintahkan atasnya menuliskan empat hal; ketentuan rizkinya, ketentuan ajalnya, ketentuan amlanya, dan ketentuan celaka atau bahagianya...” (HR Bukhari Muslim)

Nah sesuai hadist itu maka biasanya masyarakat Jawa melakukan 4 bulanan, semua serba .

Kamis malam udah meluncur dari Lumajang, eh iya ini pertama pas hamil agak gedhe naik bus, deh rasanya boyok, lurus salah, miring salah sakit semua alhasil gak tidur di bus. Cuma ngeliat bojo tidur pules. Beruntungnya dapat deh ijin sehari di hari Jumat itu dan sekalian senin dan selasa si bojo dinas di Surabaya.
Kalau di Surabaya gak ada adat katanya mertua, di sekeliling rumah gak ada begituan, tapi aku baca di situs2 gitu malah lebih wow gitu adat di Surabaya, ya wilayah Jawa Timur gitu. Hihi. Tapi kita ngadain sederhana aja.
Pagi udah ke pasar pojok beli kembang dan beli jajan buat diri sendiri hehe, beli susu kedelai dibilangi bakulnya bagus buat ibu hamil, padahal mah saya belum ngecap sepatah kata pun kalau saya hamil dan doyan aja krn gak terlalu manis si bakul bilang, Alhamdulillah, saya pas gak suka manis, bikin mual, siangnya bantuin bungkusin kembang, potong janur, ngracik rujak, dawet dan jemput Ibu Bapak deh dari Pati. Wkwkwkwk.
Ini untuk kartu ucapan di dalam kotak nasinya, edit sendri dan dapat dari browsing2 di inet. Cetak print di kantor pas si bojo lembur dan daku nemenin sambil cetak ini, Alhamdulillah hihi
bentukan kartu ucapan di kotak makan

Untuk menu jajan dalam kotakan ada dawet, rujak (buahnya ada 4 jenis), pala pendem (kacang, ketela, ubi rambat) dan jajan yang lain. Di kotak jajan ada kembangnya juga, kembang buat acara 4 bulan syukuran, beli di tukang kembang gitu bilang aja buat syukuran 4 bulanan, bisa juga pesen buat acara mandinya, 7 bulanan, atau manten, nanti pas disitu kita ditanya (baru tahu aku, hehe kebetulan beli sendiri)


 


jajan di kotak, rujak, dawet, pala pendem, dan lain-lain

bunga yang beli dan di masukkin ke kotak jajan, jadi wangi deh isi kotak
Untuk nasi kotaknya alias berkat (mak brek diangkat) kata orang Jawa begitu dapat diangkat itulah Jawa yah. Isiannya Ada ikan yang di masak apa aja, tapi utuh ikannya, ini kebetulan milihnya bandeng, ada telur utuh, ada nasi kuning, ada mie goreng, ada sambe goreng kentang ati, ada acar kuning mateng wortel timun dan di kotak nasi di selipin janur sepotong (kira-kira 5cm lah ya sepanjang jari gitu) pake jarum jahit di sematinnya. Baru deh dikasih kartu di atasnya. Ini punya arti semua dari si makanan sampai yang ditempel-tempel itu.


agak ngeblur (maapkeun) isinya ikan bandeng utuh ada artinya katanya, gak boleh daging kalau mau ayam juga harus utuh hihi
 
Untuk pengajiannya ibu-ibu yang ngaji, baca surat Albaqarah, Yasin, Mariam, Yusuf, Luqman, dan sholawatan dan beberapa surat lainnya, banyak, si calon Ibu, (sebut saja saya) juga disuruh ngaji, melantunkan beberapa ayat buat si baby, deeuuuhh awalnya pegang mic ngaji jadi grogi, berasa mau nyanyi (lhaaahhh) haha. Nek oleh nyanyi ya nyanyi yah, “ sayaaaanggg opo koe ngerti....” jreeeenggg malaikatnya langsung kabur dan ngutuk gueh kayaknya haha.... Alhamdulillah ngajinya lancar tapi begitu di suruh sholawatan dengan melagukan saya jawab dengan lantang malu-malu kalau gak bisa, sholawatnya yang biasa saya bisa, akhirnya di ambil alih buibu pengajian, eh iya pas pengajian hujan dereeeeessss tapi Alhamdulillah banyak yg datang, terharu padahal pan gak kenal eike ya tapi mau doain si ibu dan si baby, saya nangis, pas udah kelar pengajian di suruh keliling salaman sambil ucap terimakasih dan  minta doa, dan mertua ngikut di belakang semprotin minyak wangi. Katanya begitu sih, biar wangi.... #haha. Dan pas awal disuruh nyiapin air putih di gelas buat diisi lantunan doa yang di gelar, terus airnya di minum si calon ibu, eh calon bapaknya juga dapat #hihi
Selesai ngaji, ramah tamah, makan-makan, makan soto daging waktu itu, mertua yang siapin. Terus buibu pulang dengan bawa tentengan nasi kotak dan snack.
Sayang disayang kog kita gak ngabadikan via foto, wis rame gak kefikiran banget hehe.Alhamdulillah lancar semua dan sukses. Terimakasih untuk buibu yang berhasil menggelontorkan airmata saya karena haru, karena gak kenal tapi mau mendoakan anak piyik dan baby ini. Alhamdulillah semoga saya bisa terkenal diantara tetangga nantinya #hhehheee (udah terkenal kog, terkenal baiknya semoga) aamiin,.

ini buat yang di kantor bojo tambah simple karena yang dipesenin bukan orang Jawa alias Jatim jadi agak gak paham ^_^
Semoga si Ibu (a.k.a saya) dan de bay sehat dan selamat nanti dan tak kurang satu apapun dan si calon bapak tambah sabar nanti nya hehe. aamiin