Kamis, 07 Juni 2018

>> Selapanan : 35 hari



Kalau di Jawa masih pegang teguh adat jaman baheula alias jaman dahulu. Nah pada jaman dahulu kala.... #hehe kayak film kartun. Kalau orang habis lahiran tuh mesti buaaanyaaakk pantangannya, saya yg di wanti2 no pantangan, soale SC dan dokter ama suster ama bidan2 wis bilang jangan pantang apapun #biarortunyasadar #inibukanjamanold

Okeylah, no pantangan dalam makanan termasuk “masuk dingin keluar dingin masuk panas keluar panas” a.k.a dispenser ASI haha. Katanya jangan minum dingin2 ntar anaknya pilek #bah kalo udah wayahe pilek mah pilek aja yak ngapain nyalahin emaknya. Terus nih ruam susu, itu sih kalau hadirnya sekitar mulut dan anak gue si cimit Qiana ini bintik2 di sekitar jidat dan mata pelipis mosok ya sampe situ, kalau baca2 sih itu milia #janganrindubiarakuajanantikamugakkuat #tsaaahhh #mileadilaninimah. Okey serius itu milia bayi atau jerawat bayi nanti hilang sendiri, atau memang alergi tapi yah saya gak tahu alergi apa, katanya cuaca sih atau udara panas atau dingin. Kalau di jidat itu semacam keringet buntet  #bahasaJawa kalau bahasa benernya biang keringat #boookkPatilagihot.

Banyak pantangan yg saya sih gak ngelanggar Cuma gak lakuin aja #hihi. Yang dilakuin sih gak keluar rumah selama belum selapanan 35/40 hari setelah lahiran. Kalau secara Jawa pamali, kalau di logika kedokteran memang ada #sayapercayadokter. Kalau di logika memang gak boleh keluar2 dulu karena di luar banyak virus bakteri berkeliaran dan ini mengantisipasi buat anak yg imunnya msh lemah dan juga Ibu yang baru lahiran untuk tdk terkena penyakit. Nah keluar pertama ya pas Imunisasi dan kontrol Post Partum. Naik mobil kebetulan untuk menghindari  virus2 liar gak naik kendaraan umum. Nah bersyukurnya deh selapanan hanya cukur rambut, dan sunat si Bai.

Cerita selapanan, kata Jawa Salapanyaitu 35 hari atau 7 pasaran. Ini sih lebih ke syukuran karena si Bai udah sehat, selamat dan gak kurang apapun. Nah biasanya nih jatuhnya di hari dia lahir juga, misal lahir minggu legi naaahhh pas selapanan nanti juga minggu legi. Biasanya dibuat ganjil bancaannya, kalau kali ini kita hanya bubur merah putih dan beberapa nasi kotak untuk tetangga dekat saja. Si adek potong kuku sudah  sore sebelumnya soalnya mukanya kecakar cakar dan cukur rambut  pagi di hari 35 dan sore sunat. Biasanya ada berjanjen atau ngaji2 naaahhh berhubung pas puasa jadi deh gak bikin apa-apa karena udah jadi satu acara berjanjen di Aqiqah kemarin.

Selapanan kali ini masak sendiri, nasi kotak ayam goreng lalapan plus teman-temannya, bubur beras merah putih, kembang dan kunyit (beli di tukang kembang gitu pasti udah tahu si tukang kembang, beda2 soale kembang2nya), air, sabun, cukura+silet, tissue, pisang raja, ketupat dan lepet (ganjil), jajan pasar (yang enak-enak) #haha. Eh iya sajen ini istilahnya nanti akan dibawa si dukun bayi alias yang bantu selapanan. Nasi kotak dikirim ke tetangga buat buka kirimnya sore karena masaknya selesai sore #hehe

Sebelum mulai di doain dulu biar lancar dan beres dan ayu parasnya #tsaaahhh Aamiin (lihat sajennya, Jawa banged, kembang2an)

Hasil gundulnya si Bai #hiks nak nak... cakep amat jadinya #hoho

kerok bagian belakang

kerok bagian depan


Pas di cukur anteng banget ya iyalah lagi merem alias nglimpus tidur, untungnya tidur dia kalau gak waaaahhh bubar, petakilan ini, polah kayak mau karate. Menikmati sekali ini si bai.

Bismillah dibersihin dulu semua mua

Jreeeeenggggg jadilah, anak gadis Bia nangis kenceng tapi pinter cuma sebentar


Pas sunat nangis si Bai tapi nangisnya sekali kayak pas imunisasi itu terus diem deh, gak paham model sunatnya apa gimana gimana soalnya gak liatin, horor. Dan gak yang berdarah-darah gitu, biasa aja malah kuning karena pakai kunyit #haha

Intinya dari acara adat-adat Jawa yang banyak itu adalah mendoakan agar bayi dan ibu sehat, selamat dan selalu bahagia. Aamiin.

Dan hurrraaaiiii udah boleh main2 nih keluar kandang hahaaa... ajak Abi belanja belanji deh, tapi si Bai di rumah saja haha.