Kamis, 07 Juni 2018

>> Baby Born

My C-section story (part 1)

Mmm UK 36+ mulai kontrol di Pati dan niatnya ke faskes I buat minta rujukan ke RS besar karena di faskes I jarang ada dokter dan fasilitas kurang. Tgl 7 April niatnya kontrol tapi eh tapi gak ada dokter bertugas lalu kontrol deh tgl 9 April. Di cek cek diperiksa maka hasil sama kayaknya si bai gak mau turun panggul alias kepala jauh dari jalan lahir. Maka disuruh nunggu aja krn HPL masih Mei dan si bai bisa nyungsep2 deh, kayak dulu pas sungsang kan si bai bisa muter tuh dengan mandiri hehe. Maka gagal sudah dapat surat rujukan #zonk lalu disuruh balik 2 minggu kemudian. Wait wait kog 2 minggu? ๐Ÿ˜ง setahu aku udah mulai semingguan deh kontrolnya sesuai anjuran obgyn/spog yg di Lumajang #mikirkeras #khawatir

Senin 16 April 2017, ke spog cantik tempat dulu periksa pas stay di Pati acara 7 bulanan, Lalu ngobrol dan tanya2, di USG dan cek-cek lalu benar belum mau turun si bai padahal kan udah tinggal bbrp minggu. Pinggul sempit dan bai kelilit usus di lehernya, semoga tak membahayakan (kata bu dokter gak terlalu bahaya). Harus makan daging dan es krim banyak coz berat si bai kurang dan emaknya anemia ringan. Ngejar beberapa minggu maka es krim harus buanyak. Okeylah dg senang hati๐Ÿ˜…๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜˜ Kontrol senin 23 April, ke faskes I pagi2 hujan dan harus ke kantor bpjs buat koreksi data. Di cek-cek tensi dan wawancara dokter ganteng di UGD ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜…

Maka dikasihlah surat rujukan ke RS besar. Siangnya kontrol ke spog lagi sesuai jadwal dan di cek-cek blm ada perubahan apapun, maka es krim harus lebih banyak๐Ÿ˜… karena klo dilakukan SC masih kurang BB si bai, padahal UK udah cukup. Lalu cerita udh dpt rujukan dr faskes I. Kayae sih bener2 SC gak bisa normal plus dokter kayae udh pengen SC melihat lilitan si bai tp harus bertahan sampe BB cukup dan HPL masih Mei. Eh iyah ditanya udah kenceng2 ato konpal belum, ya sudah sih... apalagi pas malam2 miring kanan ke kiri dg langsung belok serasa keram perut akhirnya buat jalan2 di kamar dan KM reda dan lanjut tidur๐Ÿ˜… ya memang gak bisa bobok nyenyak sih. Dan mikirnya pas itu deeuuhh dek, nak gidok Bia jangan lahir dulu belum benerin AC ๐Ÿ˜… (wkwk msh ngaco)


The C - section story (part 2)

Selasa 24 April, pagi bangun seperti biasa, tiap pagi punya rutinitas jalan kaki deket rumah aja. Pagi itu udah brasa aneh, pas turun dari lantai 2 berasa kenceng dan kayak ada yg mau kluar. Buat jalan kaki kenceng banged dan buat duduk enakan, sarapan kayak biasanya dan jam  ½10 kayae (gak liat jam secara pasti) mo mandi dan jeng2... ada darah lumayan banyak... takut, syok, ngeri tapi coba gak panik walo deg deg ser... mandi aja dulu biar wangi ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜‚ lalu bilang ke ibu abis mandi klo keluar darah... dan jam dokter masih jam 12 siang. Masih ngemil2 es krim dan beberapa cemilan lain, makan siang kayak biasanya lalu pergi ke dokter, berharap semoga cuma kecapean krn senin kmrn wara wiri hujan2 dan di RS jam dokter sudah habis akhirnya disuruh ke UGD dan di UGD disuruh nunggu bidan padahal udah disuruh bubuk, sempet WA nan ama temen2 haha #sangar lalu di obgyn/ spog di buka khusus buat akyu๐Ÿ˜… lalu USG dan cek dalam di obok2 #tsaaahhh , ternyata udah saatnya lairan krn udah tanda2 lahiran muncul darah + lendir, dokter cantik lgsg bilang "harus segera dilahirkan, nanti malam SC sama saya ya" ๐Ÿ˜จ oiya udah jauh hari nyiapin tas ke RS sih dan jg udah hubungi  bojo kalo ada darah kluar dan siang bojo baru bs ijin dan gak bakal kesusul kayae๐Ÿ˜ญ kata dokter masih jauh kepala de bai heuheu dan ya sudah... de bai memilih jalannya sendiri buat lahir dg cara apa, dulu pas awal2 hamil memang dibilang kayae SC krn sungsang lalu bisa berjuang kayae normal eh pas akhir SC juga.

Dari ruang dokter spog dibawa ke UGD dan dapat infus serta gelang pink unyu tanda pemberian obat. Lalu nunggu deh dan puasa deh... lalu observasi ke ruang persalinan daaaann banyak bayi dan buibu yg abis lairan dan jg yg mau tindakan. Cerita2 deh ama tetangga2 ruangan krn disekat kain gorden aja, ada yg berjuang beberapa malam akhirnya SC jg ada yg berjuang bbrp mlm dan normal ada yg lgsg tindakan SC jg, ada yg kuretase juga, wait semua bayi yg lahir di hari senin selasa itu semua cewe๐Ÿ˜…๐Ÿ‘ง katanya klo seangkatan gitu pasti jenis kelaminnya sama๐Ÿ˜… #percayagakpercaya

Di UGD dan ruang persalinan sih masih bisa pegang HP dan WA nan, di ruang operasi juga๐Ÿ˜…


My C-section story (part 3)

Setelah dari ruang persalinan dan ganti baju oprasi dikasih showercap #lhah  (berasa nyalon kali yah) lalu di ruang kosong sblm masuk ruang operasi masih sempet ketawa2, doa2, wa nan ama bojo, cerita2 sama ibu ttg lahirnya gue #beuuhh, bapak di luar nunggu... heuheu rasanya mau nangis tp ditahan ๐Ÿ˜ญ takut gak balik ke dunia hihi takut krn dosa masih buanyaaakkk tp nampak tenang dari luar lalu datang perawat cowo lalu di doain bareng2 sebelum dibawa ruang oprasi lalu salim ibu dan ibu nunggu di luar "nitip nggih" teriak ibu (rasanya nangis, pas nulis ini yow nangis๐Ÿ˜ญ) si perawat "tenang bu, di dalam ramai, gapapa, cuma sebentar"

Okeylah di ruangan duingin dan mulailah aksi suntik spinal yg bener deh tuh jarum gak gedhe kayak di kabar kabari itu tp kecil tapi sakitnyaaaaaa #naudzubillah dan ada aksi menarik yaitu asisten dokter saya aniaya, remes, rasanya mau gigit juga (haha) beberapa x suntikan dan mulai ngefly jam 9an mgkn (gak jelas sekilas lihat krn konsen rasa sakit) ada jam dinding gedhe, tangan di salib, ada oksigen di hidung terpasang, yg paling wow ketika mulai ngerasa sesak nafas minta oksigen tp gak ngaruh, berasa di pegang2 tp gak sakit tetep teriak gak bisa nafas๐Ÿ˜จ๐Ÿ˜ข jd bahan guyonan dan di foto masuk grup mereka (tangan ya fotonya, saya remas tangan si asisten) masih diajak ngobrol biar gak tidur, ditanya macam2 maunya jawab tp jg pengen ngamuk pengen ketawa, dan ada aba2 dorong maka kluarlah si bai๐Ÿ˜ญ๐Ÿ‘ถdi jam 21:17 lalu brasa tarikan dan jahitan tp sekali lg gak sakit lalu dikasih liat si bai dan cium si bai lalu lalu lalu keluar ruang oprasi dan ke ruang persalinan, liat jari2 de bai yg Alhamdulillah genap๐Ÿ˜… dan si bai masuk ruang bayi buat observasi krn kurus di UK yg cukup. Dan kata ibu pas bbrp menit setelah lahir si bai putih bangeddddd dan si bidan tanya siapa yg mau adzanin akhirnya akungnya yg adzanin, disuruh wudhu dl dan ibu yg mondar mandir di ruang persalinan krn hanya bs ditunggu 1 orang. Aku masih nge fly dan nunggu bwt pindah ruang perawatan. Sebelah jg fly abis kuret klo gak salah, yg pojok bercakap-cakap kog cepet ya SC nya (lama oi lama, udah brasa di tarik ulur nyawa). Pindah ruang rawat dan wiuw bius mulai ilang ๐Ÿ˜ญ


My C-section story (part 4)

Pindah ke ruang rawat jam 11an mungkin, gak ada jam dan bojo datang jam 1an klo gak salah. Sampai pagi deh rasanya senut2 kayak dilepen mau mensis... rasanya mau nangis tadinya si ibu yg disambati dan ada bojo okeylah diremes aja dia. Cerita2 biar sakitnya kurang dan tetep gak bs tidur... laper tp blm boleh mam tp ada jg pasien yg gak puasa dan lgsg makan gak masalah gitu... ya sudahlah saya sih agak rempong puasaan saja.

Kalau saya liat si de bai selalu nangis mmm keajaibannya Bia, semoga bisa jagain, jadi guru, dokter, koki, tukang rias, sahabat buat Qiana. Terimakasih ibu, bapak udah wara wiri jagain kita๐Ÿ˜ญ terimakasih bojo udah sabar nyuapin, dihebohin dan nyibeni, bersihin smua mua #ketjup deh๐Ÿ˜จ๐Ÿ˜ . Terimakasih semua yg udah doain #kalianluarbiasaaahhh

Ketika semua kita pasrahkan pada sang pengatur hidup maka semua ringan saja walo rasanya berat sangad. Yg tadinya pengen punya bayi dg nama ada Mei eeehh si bai gak betah jg ternyata. Perjuangannya after SC adalah belajar miring, duduk, jalan klo gak di tekad-i ya luamma gak sehat2. 

Terimakasih #MARITZAQIANAAISYAHFARA udah milih bia dan abi jd orangtua de Qiana di 24 April 2018 di jam 21:17 

*Maritza : yg selalu diberkahi Tuhan
*Qiana : berkah/anugerah Tuhan
*Aisyahfara : gadis cantik

Semoga menjadi solehah nya kedua orangtua, berkah buat semua, aamiin.

#maritzaqianaaisyahfara #ceritabiaabibai


0 comments:

Posting Komentar